Faktor Gagal Tembus SBMPTN

Gagal lagi gagal lagi. Saya dinyatakan “tidak lulus SBMPTN 2014.” Ini kedua kalinya saya tidak lulus SBMPTN. Tidak habis pikir juga sih, kenapa bisa gagal lagi? Ya, mau tidak mau aku harus nerima ini. Walaupun, saya ngerasa tidak adil karena melihat pengorbanan yang uda saya berikan selama ini buat tembus PTN (Perguruan Tinggi Negeri) .
Well, tujuan saya nulis bukan untuk nunjukin kesedihan atau kegalauan karena tidak lulus SBMPTN. Melainkan, nulis apa aja yang jadi faktor sehingga saya gagal tembus SBMPTN.

1. Tidak disiplin
Arrg… hal ini mungkin jadi faktor utama yang bikin saya gagal. Selama persiapan ber-SBMPTN, saya memang tidak disiplin belajarnya. Selalu saja ada distraction baik itu tv, internet, dan bermacam-macam gangguan lainnya. Otomatis, belajarnya jadi tidak efektif walaupun durasi belajarnya lama.
Disini saya bisa simpulin kalau “belajar sebentar tapi serius dan tanpa distraction lebih efektif dibanding belajar lama tapi penuh dengan distraction.”

2. Tidak mengubah kebiasaan lama (Ngapal)
Pada umumnya, kita pelajar di Indonesia terbiasa belajar dengan cara ngapal. Udah tradisi dari nenek moyang kalau ngapal sebagai cara yang paling ampuh buat dapat nilai atau sekedar lulus ujian. Tapi, dengan ngapal materi, kita jadi tidak tau esensi dari yang kita pelajari itu apa.
Begitu pula dengan saya, cara seperti ini saya gunakan bahkan ketika lulus SMA. Dan cara ini tidak begitu efektif buat tembus SBMPTN. Alhasil, saya gagal 2 kali. Ya, ironis memang.
Padahal banyak banget cara efektif buat belajar yang benar. Dan saya baru sadar akan hal ini. Contohnya belajar dengan caranya zenius.net. Gila, saya benar-benar dibuat takjub dengan metode mereka dalam mengajar. Awesome!

3. Pasang target ketinggian (ngandalin keberuntungan)
Sebenarnya tidak ada salahnya sih pasang target yang tinggi. Dengan syarat kita bisa ngukur apakah usaha kita sebanding dengan target yang ingin kita capai. Ya, sebisa mungkin jangan cuman berharap dengan keberuntungan. Soalnya SBMPTN kemarin, karena terlalu berharap dengan keberuntungan, aku berani buat milih ITB dan UGM yang Passing Grade-nya cukup tinggi (tinggi banget malah :D). Dan akhirnya cuma sakit hati yang saya dapat. Nyesek banget men !
Dari situ saya dapat pelajaran, boleh-boleh aja pasang target yang tinggi asal tau diri dan sadar akan kemampuan yang dimiliki. Jangan cuman ngandalin keberuntungan !

4. Nunda buat ngerti
Nah, yang ini juga salah satu kesalahan terbesar saya. Nunda buat ngerti materi. Kalau nemu materi yang sulit pasti ditinggalin, jadinya stress pas materi yang ga ngerti itu numpuk. Apalagi, kalau tesnya uda dekat. Hmm… bayangin aja gimana jadinya? Persis banget dengan yang saya alamin.
Baru-baru ini, dapat tips dari teman yang lulus SBMPTN :
Lebih baik belajar 10 bab tapi ngerti semua materinya dariapada belajar 20 bab tapi ngambang semua .

5. Ngandalin diri sendiri
Banyak banget sesuatu yang saya kerjakan dalam hidup dan selalu saja gagal (bukan cuma SBMPTN). Dan saya sadar kalau selama ini ngeremehin Tuhan karena hanya ngandalin diri sendiri tanpa mengikut sertakan Tuhan didalamnya.

***
Yup, mungkin ini aja pengalaman yang bisa saya tulis. Saya harap bagi kalian yang pengen ber-SBMPTN bisa belajar dari kesalahan yang saya buat dan bisa lebih wise dalam memilih langkah berikutnya. Mencegah itu lebih baik daripada mengobati.

Ada pepatah yang bilang :
Orang bodoh adalah orang yang tidak bisa belajar dari kesalahannya
Orang pintar adalah orang yang bisa belajar dari kesalahannya dan
Orang bijak adalah orang yang bisa belajar dari kesalahannya dan kesalahan orang lain.

Advertisements

4 comments

  1. Hai kak, makasih share nya. tahun ini aku rencana SBMPTN. makasih ngingetin aku pedihnya kegagalan. dengan tulisan kakak, aku jd sadar. bener bener trims pengalaman dan sharingnya. bener bener sebuah pecut buat ku

    semoga sukses kak di jalan yg sekarang, karena sukses bukan cuma di ugm dan itb.

    Like

  2. Artikel yang bermanfaat. By the way, itu juga bisa jadi karena salah strategi, soalnya SNMPTN (di tahun 2011, gatau sekarang) menetapkan sistem minus poin, jadi saya tahu banyak yang gagal karena memaksakan menjawab semua pertanyaan yang mereka nggak tahu persis kebenarannya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s